alexametrics
26.7 C
Pontianak
Thursday, May 19, 2022

Pembangunan Rel Kereta Kalteng Diharapkan Terlaksana 2021

PALANGKA RAYA – Salah satu proyek strategis nasional (PSN) yang ditetapkan pemerintah pusat dalam pembangunan infrastruktur di wilayah Provinsi Kalimantan Tengah, yakni pembangunan rel kereta api diharapkan dapat terlaksana mulai 2021.

“Terkait pembangunan rel kereta api terakhir kami sudah rapat. Kendala kemarin perbedaan nomenklatur, terakhir keluar Perpres tentang PSN ini, nomenklaturnya sudah disesuaikan,” kata Pelaksana Tugas Kepala Dinas Perhubungan Kalteng, Yulindra Dedy saat dihubungi dari Palangka Raya, Minggu.

Yulindra mengatakan, diharapkan pada 2021 sudah bisa masuk tahapan “ground breaking” terkait pembangunan rel kereta api ini. Sebelumnya ditargetkan pada 2019, namun terkendala nomenklatur dan lainnya sehingga akhirnya prosesnya tertunda.

Baca Juga :  Tinjau Kesiapan Tes CPNS, Bupati Landak Segel Ruang Server Tes

Adapun penyesuian yang telah dilakukan, yakni jika sebelumnya Puruk Cahu Kabupaten Murung Raya langsung menuju Batanjung Kabupaten Kapuas. Kini telah disesuaikan dengan bunyi kontrak yang ada, pembangunan rel kereta api Puruk Cahu-Batanjung melalui Bangkuang. “Tahap pertamanya, Puruk Cahu-Bangkuang dan sudah dilaksanakan rapat serta membahas adendum kontrak,” tambahnya.

Selanjutnya pada tahun mendatang, mengingat anggota DPRD masih baru, maka harus ada jaminan politik dari Kemenkeu, salah satunya harus ada usulan dukungan dari kepala daerah dan DPRD. “Yang dikejar sekarang ini, kesepakatan antara DPRD dengan kepala daerah,” ungkap Yulindra.

Jika sesuai target PSN maka 2024 mendatang seharusnya rel kereta api ini sudah bisa difungsikan serta dimanfaatkan.

Baca Juga :  Pengendara Motor Kritis Setelah Adu Banteng Dengan Dump Truk

Saat ini berbagai tahapan yang diperlukan telah diselesaikan, mulai dari izin pinjam pakai kawasan yang sudah clear dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), hingga penetapan rute atau trase oleh Kementerian Perhubungan.

Lebih lanjut ia menjabarkan, jika mengacu pada kontrak awal, maka fokus angkutan kereta api ini nantinya adalah angkutan sumber daya alam (SDA), namun ke depan juga akan diarahkan untuk angkutan penumpang. (ksd/ant)

PALANGKA RAYA – Salah satu proyek strategis nasional (PSN) yang ditetapkan pemerintah pusat dalam pembangunan infrastruktur di wilayah Provinsi Kalimantan Tengah, yakni pembangunan rel kereta api diharapkan dapat terlaksana mulai 2021.

“Terkait pembangunan rel kereta api terakhir kami sudah rapat. Kendala kemarin perbedaan nomenklatur, terakhir keluar Perpres tentang PSN ini, nomenklaturnya sudah disesuaikan,” kata Pelaksana Tugas Kepala Dinas Perhubungan Kalteng, Yulindra Dedy saat dihubungi dari Palangka Raya, Minggu.

Yulindra mengatakan, diharapkan pada 2021 sudah bisa masuk tahapan “ground breaking” terkait pembangunan rel kereta api ini. Sebelumnya ditargetkan pada 2019, namun terkendala nomenklatur dan lainnya sehingga akhirnya prosesnya tertunda.

Baca Juga :  Optimalkan Penegakan Disiplin Prokes Melalui Satgas Desa Tangkal Covid-19

Adapun penyesuian yang telah dilakukan, yakni jika sebelumnya Puruk Cahu Kabupaten Murung Raya langsung menuju Batanjung Kabupaten Kapuas. Kini telah disesuaikan dengan bunyi kontrak yang ada, pembangunan rel kereta api Puruk Cahu-Batanjung melalui Bangkuang. “Tahap pertamanya, Puruk Cahu-Bangkuang dan sudah dilaksanakan rapat serta membahas adendum kontrak,” tambahnya.

Selanjutnya pada tahun mendatang, mengingat anggota DPRD masih baru, maka harus ada jaminan politik dari Kemenkeu, salah satunya harus ada usulan dukungan dari kepala daerah dan DPRD. “Yang dikejar sekarang ini, kesepakatan antara DPRD dengan kepala daerah,” ungkap Yulindra.

Jika sesuai target PSN maka 2024 mendatang seharusnya rel kereta api ini sudah bisa difungsikan serta dimanfaatkan.

Baca Juga :  Bupati Sampaikan RAPBD 2021, Fokus Pulihkan Ekonomi di Tengah Pandemi

Saat ini berbagai tahapan yang diperlukan telah diselesaikan, mulai dari izin pinjam pakai kawasan yang sudah clear dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), hingga penetapan rute atau trase oleh Kementerian Perhubungan.

Lebih lanjut ia menjabarkan, jika mengacu pada kontrak awal, maka fokus angkutan kereta api ini nantinya adalah angkutan sumber daya alam (SDA), namun ke depan juga akan diarahkan untuk angkutan penumpang. (ksd/ant)

Most Read

Artikel Terbaru

/