alexametrics
31.7 C
Pontianak
Monday, May 16, 2022

Bantuan Kuota Internet Kemenag Demi Anggaran untuk Sekolah Utuh

JAKARTA—Kementerian Agama (Kemenag) mulai menyalurkan bantuan kuota atau paket data bagi siswa, guru, mahasiswa dan dosen. Dirjen Pendidikan Islam Muhammad Ali Ramdhani berharap bantuan itu dapat mengoptimalkan pelaksanaan pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Ia juga berharap bantuan ini dapat meringankan ekonomi masyarakat di tengah pandemi Covid-19. “Kami tidak ingin pembelajaran jarak jauh memotong jatah belanja dapur para peserta didik dan pengajar,” jelas dia, Minggu (30/5).

Untuk itu, bantuan kuota internet ini telah beberapa kali dicairkan selama masa pandemi. Mengingat bahwa pandemi masih terus membayangi aktivitas di dalam negeri.

Bantuan paket data diberikan kepada siswa dan guru Roudatul Athfal (RA), Madrasah Ibtidaiyah (MI), Madrasah Tsanawiyah (MTs), dan Madrasah Aliyah (MA).

Baca Juga :  Salurkan 1.000 karung Beras dan 200 Dus Mie Instan

Bantuan juga diberikan kepada mahasiswa Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (UIN/IAIN/STAIN), serta mahasiswa dan dosen pada Fakultas Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum.

Untuk siswa RA, bantuan yang diberikan sebesar kuota 7 GB. Untuk siswa MI, MTs, dan MA sebesar 10 GB. Untuk guru sebesar 12 GB. Sedang mahasiswa dan dosen sebesar 15 GB. Bantuan kuota ini dikirimkan ke ponsel para penerima pada bulan Mei dan Juni 2021.

Syaratnya, ponsel para penerima harus sudah terdaftar di salah satu sistem aplikasi EMIS, SIMPATIKA/SIAGA, aplikasi PTU, dan aplikasi Lintasi DAI yang selama ini sudah merekam nomor ponsel para siswa, mahasiswa, guru, dan dosen di lingkup Kemenag. (jpc)

Baca Juga :  PLN Sanggau Pulihkan Listrik dari Dampak Banjir

JAKARTA—Kementerian Agama (Kemenag) mulai menyalurkan bantuan kuota atau paket data bagi siswa, guru, mahasiswa dan dosen. Dirjen Pendidikan Islam Muhammad Ali Ramdhani berharap bantuan itu dapat mengoptimalkan pelaksanaan pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Ia juga berharap bantuan ini dapat meringankan ekonomi masyarakat di tengah pandemi Covid-19. “Kami tidak ingin pembelajaran jarak jauh memotong jatah belanja dapur para peserta didik dan pengajar,” jelas dia, Minggu (30/5).

Untuk itu, bantuan kuota internet ini telah beberapa kali dicairkan selama masa pandemi. Mengingat bahwa pandemi masih terus membayangi aktivitas di dalam negeri.

Bantuan paket data diberikan kepada siswa dan guru Roudatul Athfal (RA), Madrasah Ibtidaiyah (MI), Madrasah Tsanawiyah (MTs), dan Madrasah Aliyah (MA).

Baca Juga :  Hujan Deras, 54 Rumah di Entikong Terendam Banjir

Bantuan juga diberikan kepada mahasiswa Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (UIN/IAIN/STAIN), serta mahasiswa dan dosen pada Fakultas Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum.

Untuk siswa RA, bantuan yang diberikan sebesar kuota 7 GB. Untuk siswa MI, MTs, dan MA sebesar 10 GB. Untuk guru sebesar 12 GB. Sedang mahasiswa dan dosen sebesar 15 GB. Bantuan kuota ini dikirimkan ke ponsel para penerima pada bulan Mei dan Juni 2021.

Syaratnya, ponsel para penerima harus sudah terdaftar di salah satu sistem aplikasi EMIS, SIMPATIKA/SIAGA, aplikasi PTU, dan aplikasi Lintasi DAI yang selama ini sudah merekam nomor ponsel para siswa, mahasiswa, guru, dan dosen di lingkup Kemenag. (jpc)

Baca Juga :  PLN Sanggau Pulihkan Listrik dari Dampak Banjir

Most Read

Artikel Terbaru

/