alexametrics
27.8 C
Pontianak
Wednesday, May 18, 2022

Wali Kota Paparkan Toleransi

SINGKAWANG–Wali Kota Singkawang Tjhai Chui Mie menjadi narasumber sharing seasion Dialog Nasional yang digelar Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (Apeksi) di Semarang, baru baru ini. Special event 1 dialog nasional tersebut mengusung tema “Pemenuhan Hak dan Perlindungan Kelompok Minoritas di Tingkat Kota”.

Tjhai Chui Mie menyampaikan bahwa Kota Singkawang merupakan salah satu daerah yang kaya akan kemajemukan. “Meski tingkat keberagaman masyarakat tinggi namun toleransi di Kota Singkawang terpelihara dengan baik,” kata Tjhai Chui Mie.

Toleransi di Kota Singkawang diperlihatkan dengan capaian kota tertoleran di Indonesia. Ia menjelaskan pada tahun 2015-2016 menempati ranking ketiga sebagai kota tertoleran di Indonesia, sedangkan tahun 2017 menempati ranking ke empat.

“Pada tahun 2018 Singkawang berhasil mendapatkan peringkat pertama kota tertoleran se Indonesia. Kemudian tahun 2020 menempati peringkat kedua,” ujarnya.

Tjhai Chui Mie mengatakan peran Pemerintah Kota Singkawang dalam menjaga kerukunan dan toleransi yaitu menjamin kebebasan kepada masyarakat untuk menjalankan ibadah sesuai agama dan kepercayaannya masing-masing. “Kebijakan ini tertuang dalam visi misi Kota Singkawang tahun 2017-2022,” ujarnya.

Baca Juga :  Craftulistiwa Belajar Ecoprint dari Penyintas Kusta

Menurutnya, Pemkot Singkawang memberi ruang bagi siapa saja untuk mengutarakan masukan dan pendapat yang bertujuan untuk memajukan pembangunan melalui musrenbang.

Pemkot Singkawang, katanya juga mendukung hak bagi kelompok minoritas untuk membentuk  perkumpulan sendiri sesuai peraturan perundang-undangan tanpa adanya diskriminasi dengan menjalin komunikasi aktif melalui kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan pemerintah. Terkait pembangunan, Pemkot Singkawang selalu menyediakan fasilitas khusus bagi disabilitas sebagai upaya memberi kemudahan akses bagi disablitas dalam memperolah layanan pemerintah.

Ia mengatakan saat ini Pemkot Singkawang telah memiliki program bantuan bukum bagi masyarakat kurang mampu yang bertujuan untuk memenuhi masyarakat tidak mampu untuk mendapatkan keadilan dan kepastian hukum tanp memadang suku dan agama.

“Di Provinsi Kalimantan Barat, Kota Singkawang menjadi kota pertama yang merealisasikan program bantuan hukum kepada masyarakat kurang mampu,” katanya. Tjhai Chui Mie menjelaskan Pemkot Singkawang telah berusaha menyingkirkan istilah minoritas dan mayoritas, karena masyarakat Singkwang sendiri hidup berbaur satu dengan yang lain. “Meski berbeda agama namun semua dapat hidup dengan rukun dan damai,” ujarnya.

Baca Juga :  Besok Ratusan Tatung Kepung Kota

Terkait hambatan, Tjhai Chui Mie mengatakan tidak ada hambatan yang signifikan, karena masyarakat Singkawang sangat open minded dalam hal toleransi sehingga pemerintah dengan mudah menerapkan kerja berbasis HAM.  “Hanya saja akses informasi dan komunikasi yang belum terjangkau luas. Ini menjadi tantangan tersendiri bagi Pemkot Singkawang. Bagaimana pun kemajuan teknologi dan informasi sangat berperan penting bagi masyarakat untuk berkomunikasi dan memperolej informasi yang dibutuhkan,” ujarnya. Untuk itu, perlu penguatan koordinasi antara stakeholder. “Kemenkumham sebagai leading sector yang dipercaya pemerintah untuk menegakkan HAM harus mampu merangkul semua stakeholder agar berperan lebih aktif dalam penegakan HAM,” katanya. Selain Wali Kota Singkawang, Sharing seasion lain yaitu Wali Kota Batu, Dewanti Rumpoko dan Wali Kota Makasar Muhammad Ramdhan Pomanto. (har)

SINGKAWANG–Wali Kota Singkawang Tjhai Chui Mie menjadi narasumber sharing seasion Dialog Nasional yang digelar Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (Apeksi) di Semarang, baru baru ini. Special event 1 dialog nasional tersebut mengusung tema “Pemenuhan Hak dan Perlindungan Kelompok Minoritas di Tingkat Kota”.

Tjhai Chui Mie menyampaikan bahwa Kota Singkawang merupakan salah satu daerah yang kaya akan kemajemukan. “Meski tingkat keberagaman masyarakat tinggi namun toleransi di Kota Singkawang terpelihara dengan baik,” kata Tjhai Chui Mie.

Toleransi di Kota Singkawang diperlihatkan dengan capaian kota tertoleran di Indonesia. Ia menjelaskan pada tahun 2015-2016 menempati ranking ketiga sebagai kota tertoleran di Indonesia, sedangkan tahun 2017 menempati ranking ke empat.

“Pada tahun 2018 Singkawang berhasil mendapatkan peringkat pertama kota tertoleran se Indonesia. Kemudian tahun 2020 menempati peringkat kedua,” ujarnya.

Tjhai Chui Mie mengatakan peran Pemerintah Kota Singkawang dalam menjaga kerukunan dan toleransi yaitu menjamin kebebasan kepada masyarakat untuk menjalankan ibadah sesuai agama dan kepercayaannya masing-masing. “Kebijakan ini tertuang dalam visi misi Kota Singkawang tahun 2017-2022,” ujarnya.

Baca Juga :  Loss D Pasar Beringin Ambruk, Langsung Renovasi Sementara

Menurutnya, Pemkot Singkawang memberi ruang bagi siapa saja untuk mengutarakan masukan dan pendapat yang bertujuan untuk memajukan pembangunan melalui musrenbang.

Pemkot Singkawang, katanya juga mendukung hak bagi kelompok minoritas untuk membentuk  perkumpulan sendiri sesuai peraturan perundang-undangan tanpa adanya diskriminasi dengan menjalin komunikasi aktif melalui kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan pemerintah. Terkait pembangunan, Pemkot Singkawang selalu menyediakan fasilitas khusus bagi disabilitas sebagai upaya memberi kemudahan akses bagi disablitas dalam memperolah layanan pemerintah.

Ia mengatakan saat ini Pemkot Singkawang telah memiliki program bantuan bukum bagi masyarakat kurang mampu yang bertujuan untuk memenuhi masyarakat tidak mampu untuk mendapatkan keadilan dan kepastian hukum tanp memadang suku dan agama.

“Di Provinsi Kalimantan Barat, Kota Singkawang menjadi kota pertama yang merealisasikan program bantuan hukum kepada masyarakat kurang mampu,” katanya. Tjhai Chui Mie menjelaskan Pemkot Singkawang telah berusaha menyingkirkan istilah minoritas dan mayoritas, karena masyarakat Singkwang sendiri hidup berbaur satu dengan yang lain. “Meski berbeda agama namun semua dapat hidup dengan rukun dan damai,” ujarnya.

Baca Juga :  Empat Aspirasi Suara Anak Singkawang

Terkait hambatan, Tjhai Chui Mie mengatakan tidak ada hambatan yang signifikan, karena masyarakat Singkawang sangat open minded dalam hal toleransi sehingga pemerintah dengan mudah menerapkan kerja berbasis HAM.  “Hanya saja akses informasi dan komunikasi yang belum terjangkau luas. Ini menjadi tantangan tersendiri bagi Pemkot Singkawang. Bagaimana pun kemajuan teknologi dan informasi sangat berperan penting bagi masyarakat untuk berkomunikasi dan memperolej informasi yang dibutuhkan,” ujarnya. Untuk itu, perlu penguatan koordinasi antara stakeholder. “Kemenkumham sebagai leading sector yang dipercaya pemerintah untuk menegakkan HAM harus mampu merangkul semua stakeholder agar berperan lebih aktif dalam penegakan HAM,” katanya. Selain Wali Kota Singkawang, Sharing seasion lain yaitu Wali Kota Batu, Dewanti Rumpoko dan Wali Kota Makasar Muhammad Ramdhan Pomanto. (har)

Most Read

Artikel Terbaru

/