alexametrics
28.9 C
Pontianak
Wednesday, May 25, 2022

Taliban Sekarang Mungkin Berbeda

Dunia sebaiknya memberi kesempatan kepada Taliban untuk membentuk pemerintahan baru di Afghanistan, kata panglima militer Inggris Nick Carter pada Rabu.

Menurut Carter, dunia nanti mungkin akan mengetahui apakah kelompok pemberontak yang dalam beberapa dekade telah dicap oleh Barat sebagai militan itu akan bersikap lebih masuk akal.

Para pemimpin Taliban akan menunjukkan diri mereka kepada dunia, kata seorang pejabat gerakan Islamis itu pada Rabu, tidak seperti yang terjadi selama 20 tahun terakhir ketika mereka lebih banyak hidup dalam kerahasiaan.

Carter mengatakan dirinya sudah berkomunikasi dengan mantan presiden Afghanistan Hamid Karzai yang disebutnya akan bertemu dengan Taliban pada Rabu.

“Kita harus sabar, kita harus menahan diri dan kita harus memberi mereka ruang untuk membentuk pemerintahan dan kita harus memberi mereka ruang untuk menunjukkan mandat mereka,” kata Carter kepada BBC.

“Mungkin saja Taliban yang sekarang berbeda dari Taliban yang dulu diingat orang dari tahun 1990-an.”

“Nanti kita akan tahu, jika kita memberi mereka ruang, bahwa Taliban ini tentunya lebih masuk akal namun apa yang harus kita ingat adalah bahwa mereka bukan organisasi yang homogen – Taliban adalah kelompok para tokoh adat yang beragam dan berasal dari seluruh daerah pedesaan Afghanistan.”

Baca Juga :  Libur Akhir Tahun, Warga Kalbar Jejali RS di Kuching

Carter mengatakan Taliban sejatinya adalah “anak-anak desa” yang menjalani “Pashtunwali”, pedoman hidup suku tradisional dan kode etik bangsa Pashtun.

“Mereka mungkin adalah Taliban yang lebih bertindak secara wajar,” kata Carter.

“Mereka kurang represif. Dan tentu, jika Anda melihat cara mereka memerintah Kabul saat ini, ada indikasi mereka lebih wajar.”

Namun sejumlah veteran tentara Inggris meragukan hal itu.

“Orang seharusnya tidak dirayu dengan kata-kata lembut seperti ini,” kata Charlie Herbert, mantan mayor jenderal angkatan darat Inggris yang pernah bertugas di Afghanistan dan juga bekerja sebagai penasihat senior NATO kepada Sky News.

“Taliban membutuhkan pengakuan internasional. Mereka merebut kekuasaan dengan kekuatan dan mereka kini sangat menginginkan pengakuan internasional, dari China, dari Rusia dan Barat, mereka mereka membutuhkan itu. Jadi mereka akan menggunakan kata-kata pemikat tentang kesempatan yang sama bagi perempuan,” kata dia.

Herbert mengatakan tak ada bukti Taliban telah menjadi moderat.

“Mereka menunggu, mereka bertaruh waktu hingga kita meninggalkan Kabul dan kemudian pertumpahan darah akan dimulai ketika tidak ada wartawan dan warga asing yang melihat hal itu.”

Baca Juga :  Israel Balas Gempur Lebanon

Evakuasi

Upaya evakuasi Belanda di Afghanistan pada Selasa malam (17/8) gagal karena kekisruhan yang terjadi di luar bandara Kabul tidak memungkinkan orang-orang masuk ke dalam pesawat, kata Menteri Luar Negeri Sigrid Kaag.

Belanda berencana menjemput hingga 1.000 pegawai kedutaan lokal, penerjemah dan keluarga mereka dari Afghanistan.

Namun, sebuah pesawat militer yang dioperasikan oleh Belanda bersama dengan negara Eropa utara lainnya meninggalkan Kabul tanpa penumpang menuju Belanda pada Selasa malam, katanya.

“Mengerikan. Banyak yang berada di pintu masuk bandara beserta keluarga mereka,” kata Kaag kepada Kantor Berita Belanda ANP.

Pasukan bersenjata AS yang mengamankan bandara tidak mengizinkan warga Afghanistan mengakses pintu masuk bahkan jika mereka mengantongi surat mandat yang sah.

Lagipula, lanjut Kaag, pesawat hanya mendarat di Kabul sekitar setengah jam.

“Semoga situasinya akan membaik pada Rabu. Kami sedang mencoba memahami situasi ini dan memastikan bahwa kami dapat mengevakuasi orang-orang yang ingin kami bawa pulang.” (ant)

Dunia sebaiknya memberi kesempatan kepada Taliban untuk membentuk pemerintahan baru di Afghanistan, kata panglima militer Inggris Nick Carter pada Rabu.

Menurut Carter, dunia nanti mungkin akan mengetahui apakah kelompok pemberontak yang dalam beberapa dekade telah dicap oleh Barat sebagai militan itu akan bersikap lebih masuk akal.

Para pemimpin Taliban akan menunjukkan diri mereka kepada dunia, kata seorang pejabat gerakan Islamis itu pada Rabu, tidak seperti yang terjadi selama 20 tahun terakhir ketika mereka lebih banyak hidup dalam kerahasiaan.

Carter mengatakan dirinya sudah berkomunikasi dengan mantan presiden Afghanistan Hamid Karzai yang disebutnya akan bertemu dengan Taliban pada Rabu.

“Kita harus sabar, kita harus menahan diri dan kita harus memberi mereka ruang untuk membentuk pemerintahan dan kita harus memberi mereka ruang untuk menunjukkan mandat mereka,” kata Carter kepada BBC.

“Mungkin saja Taliban yang sekarang berbeda dari Taliban yang dulu diingat orang dari tahun 1990-an.”

“Nanti kita akan tahu, jika kita memberi mereka ruang, bahwa Taliban ini tentunya lebih masuk akal namun apa yang harus kita ingat adalah bahwa mereka bukan organisasi yang homogen – Taliban adalah kelompok para tokoh adat yang beragam dan berasal dari seluruh daerah pedesaan Afghanistan.”

Baca Juga :  Israel Balas Gempur Lebanon

Carter mengatakan Taliban sejatinya adalah “anak-anak desa” yang menjalani “Pashtunwali”, pedoman hidup suku tradisional dan kode etik bangsa Pashtun.

“Mereka mungkin adalah Taliban yang lebih bertindak secara wajar,” kata Carter.

“Mereka kurang represif. Dan tentu, jika Anda melihat cara mereka memerintah Kabul saat ini, ada indikasi mereka lebih wajar.”

Namun sejumlah veteran tentara Inggris meragukan hal itu.

“Orang seharusnya tidak dirayu dengan kata-kata lembut seperti ini,” kata Charlie Herbert, mantan mayor jenderal angkatan darat Inggris yang pernah bertugas di Afghanistan dan juga bekerja sebagai penasihat senior NATO kepada Sky News.

“Taliban membutuhkan pengakuan internasional. Mereka merebut kekuasaan dengan kekuatan dan mereka kini sangat menginginkan pengakuan internasional, dari China, dari Rusia dan Barat, mereka mereka membutuhkan itu. Jadi mereka akan menggunakan kata-kata pemikat tentang kesempatan yang sama bagi perempuan,” kata dia.

Herbert mengatakan tak ada bukti Taliban telah menjadi moderat.

“Mereka menunggu, mereka bertaruh waktu hingga kita meninggalkan Kabul dan kemudian pertumpahan darah akan dimulai ketika tidak ada wartawan dan warga asing yang melihat hal itu.”

Baca Juga :  Bandara Kabul Dikuasai Taliban

Evakuasi

Upaya evakuasi Belanda di Afghanistan pada Selasa malam (17/8) gagal karena kekisruhan yang terjadi di luar bandara Kabul tidak memungkinkan orang-orang masuk ke dalam pesawat, kata Menteri Luar Negeri Sigrid Kaag.

Belanda berencana menjemput hingga 1.000 pegawai kedutaan lokal, penerjemah dan keluarga mereka dari Afghanistan.

Namun, sebuah pesawat militer yang dioperasikan oleh Belanda bersama dengan negara Eropa utara lainnya meninggalkan Kabul tanpa penumpang menuju Belanda pada Selasa malam, katanya.

“Mengerikan. Banyak yang berada di pintu masuk bandara beserta keluarga mereka,” kata Kaag kepada Kantor Berita Belanda ANP.

Pasukan bersenjata AS yang mengamankan bandara tidak mengizinkan warga Afghanistan mengakses pintu masuk bahkan jika mereka mengantongi surat mandat yang sah.

Lagipula, lanjut Kaag, pesawat hanya mendarat di Kabul sekitar setengah jam.

“Semoga situasinya akan membaik pada Rabu. Kami sedang mencoba memahami situasi ini dan memastikan bahwa kami dapat mengevakuasi orang-orang yang ingin kami bawa pulang.” (ant)

Most Read

Garansi Komitmen Tiga Musim Lagi

Turunkan Angka Stunting

Perebutkan Piala Bergilir BKKBN Kalbar

Artikel Terbaru

/