alexametrics
26 C
Pontianak
Sunday, June 26, 2022

Dokumen Bermasalah Sejak Awal, Diduga Terjadi Pengurangan Spesifikasi Mobil Ambulans Berstandar Covid-19

PONTIANAK – Dari dokumen-dokumen pengadaan mobil ambulans yang berhasil dikumpulkan, kuat dugaan proyek yang ditandatangani oleh Kepala Dinas Kesehatan Kalbar, Harisson, sudah bermasalah sejak awal.

Dimulai dari enam perusahaan yang mengajukan penawaran, Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar menunjuk dua perusahaan sebagai penyedia, yakni PT Ambulans Pintar Indonesia dan CV Cahaya Kurnia Mandiri.

PT Ambulans Pintar Indonesia ditunjuk sebagai penyedia enam unit mobil ambulans berstandar Covid-19 dengan penawaran sebesar Rp1,2 miliar. Sementara CV Cahaya Kurnia Mandiri ditunjuk setelah mengajukan penawaran untuk satu unit mobil seharga Rp1,1 miliar.

Setelah mendapat penunjukan langsung dari Dinas Kesehatan, CV Cahaya Kurnia Mandiri melakukan penawaran kembali terhadap harga untuk satu unit mobil, yakni sebesar Rp982 juta. Dan penawaran kembali dilakukan dengan harga sebesar Rp880 juta. Harga itu kemudian disetujui Dinas Kesehatan Kalbar dengan dikeluarkannya surat kontrak tertanggal Kamis 24 Agustus 2021, yang ditandatangani kedua belah pihak, yaitu Harisson sebagai Pengguna Anggaran selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dan Direktur Utama CV Cahaya Kurnia Mandiri, Krishna Maulana.

Begitu pula dengan PT Ambulans Pintar Indonesia yang juga melakukan penawaran setelah mendapat penunjukan langsung. Dari harga sebesar Rp1,2 miliar menjadi Rp880 juta untuk satu unit mobil ambulans berstandar Covid-19.

Baca Juga :  LAKI: Gubernur Jangan Dahului Proses Hukum

Setelah kedua perusahaan mendapatkan kontrak kerja, dimulailah pengadaan 12 unit ambulans tersebut. PT Ambulans Pintar Indonesia dan CV Cahaya Kurnia Mandiri masing-masing menyediakan enam unit kendaraan. Kendaran tersebut dibeli di ATPM Toyota Pusat. Oleh ATPM Pusat ditunjuklah Auto 2000 di Jalan Ahmad Yani, Pontianak sebagai tempat pembelian.

“Pihak Auto 2000 sempat kaget dengan mobil ambulans yang dibeli. Karena terdapat perbedaan spesifikasi antara mobil yang dibeli PT Ambulans Pintar Indonesia dengan CV Cahaya Kurnia Mandiri,” kata sumber koran ini yang namanya minta untuk tidak disebutkan.

Setelah mendapat tempat pembelian mobil, perusahaan yang menerima penunjukan langsung, mengambil ke 12 mobil yang dibeli. Mobil-mobil tersebut disimpan di tempat yang disediakan oleh masing-masing penyedia. Sebelum dilakukan penyerahan, Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) atas nama, Erma Yulianti.

Dari hasil pemeriksaan itu, ke 12 mobil ambulans berstandar Covid-19 dinyatakan lolos sesuai dengan spesifikasi.

“Yang terjadi adalah sebelum pengecekan dari PPTK, bahwa PT Ambulans Pintar Indonesia sudah dibayar lunas oleh Dinas Kesehatan Kalbar sebesar Rp5.082.000.000 untuk enam unit mobil ambulans. Sementara CV Cahaya Kurnia Mandiri sampai dengan saat ini belum menerima pembayaran,” ungkap sumber koran ini.

Baca Juga :  Dukung Percepatan Penanganan Pasien Covid-19, PLN Sintang Amankan Pasokan Listrik Fasilitas Kesehatan

Sementara dari dokumen yang didapat, bahwa pelunasan pembayaran pengadaan mobil harus dilakukan pelunasan selema 30 hari masa kerja, terhitung sejak 24 Agustus 2021.

“Dugaannya terjadi pengurangan spesifikasi mobil ambulans berstandar Covid-19 yang dilakukan PT Ambulans Pintar Indonesia. Karena mobil yang disediakan sama, tempat membeli sama, acuan spesifikasi sama tetapi faktanya ketika mobil dikeluarkan Auto 2000 terjadi perbedaan dengan mobil ambulans CV Cahaya Kurnia Mandiri,” ungkapnya.

Seperti yang diketahui dan berdasarkan dari dokumen Kerangka Acuan Kerja (KAK) Dinas Kesehatan Kalbar, 12 unit mobil ambulans tersebut dibeli menggunakan anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) 2021 sebesar Rp14.400.000.000. Dengan total perkiraan biaya yang diperlukan untuk pengadaan tersebut sebesar Rp14.397.900.000.

Dimana jenis kontrak pengadaan mobil ambulans itu adalah jenis kontrak lumpsum. Yang artinya bahwa dari total pagu dan total perkiraan anggaran, dari pemilik proyek ke perusahaan dibayarkan dalam sekali tahap atau sekali pembayaran. (adg)

 

PONTIANAK – Dari dokumen-dokumen pengadaan mobil ambulans yang berhasil dikumpulkan, kuat dugaan proyek yang ditandatangani oleh Kepala Dinas Kesehatan Kalbar, Harisson, sudah bermasalah sejak awal.

Dimulai dari enam perusahaan yang mengajukan penawaran, Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar menunjuk dua perusahaan sebagai penyedia, yakni PT Ambulans Pintar Indonesia dan CV Cahaya Kurnia Mandiri.

PT Ambulans Pintar Indonesia ditunjuk sebagai penyedia enam unit mobil ambulans berstandar Covid-19 dengan penawaran sebesar Rp1,2 miliar. Sementara CV Cahaya Kurnia Mandiri ditunjuk setelah mengajukan penawaran untuk satu unit mobil seharga Rp1,1 miliar.

Setelah mendapat penunjukan langsung dari Dinas Kesehatan, CV Cahaya Kurnia Mandiri melakukan penawaran kembali terhadap harga untuk satu unit mobil, yakni sebesar Rp982 juta. Dan penawaran kembali dilakukan dengan harga sebesar Rp880 juta. Harga itu kemudian disetujui Dinas Kesehatan Kalbar dengan dikeluarkannya surat kontrak tertanggal Kamis 24 Agustus 2021, yang ditandatangani kedua belah pihak, yaitu Harisson sebagai Pengguna Anggaran selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dan Direktur Utama CV Cahaya Kurnia Mandiri, Krishna Maulana.

Begitu pula dengan PT Ambulans Pintar Indonesia yang juga melakukan penawaran setelah mendapat penunjukan langsung. Dari harga sebesar Rp1,2 miliar menjadi Rp880 juta untuk satu unit mobil ambulans berstandar Covid-19.

Baca Juga :  Midji Pastikan Pengadaan Ambulans Infeksius Tak Bermasalah

Setelah kedua perusahaan mendapatkan kontrak kerja, dimulailah pengadaan 12 unit ambulans tersebut. PT Ambulans Pintar Indonesia dan CV Cahaya Kurnia Mandiri masing-masing menyediakan enam unit kendaraan. Kendaran tersebut dibeli di ATPM Toyota Pusat. Oleh ATPM Pusat ditunjuklah Auto 2000 di Jalan Ahmad Yani, Pontianak sebagai tempat pembelian.

“Pihak Auto 2000 sempat kaget dengan mobil ambulans yang dibeli. Karena terdapat perbedaan spesifikasi antara mobil yang dibeli PT Ambulans Pintar Indonesia dengan CV Cahaya Kurnia Mandiri,” kata sumber koran ini yang namanya minta untuk tidak disebutkan.

Setelah mendapat tempat pembelian mobil, perusahaan yang menerima penunjukan langsung, mengambil ke 12 mobil yang dibeli. Mobil-mobil tersebut disimpan di tempat yang disediakan oleh masing-masing penyedia. Sebelum dilakukan penyerahan, Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) atas nama, Erma Yulianti.

Dari hasil pemeriksaan itu, ke 12 mobil ambulans berstandar Covid-19 dinyatakan lolos sesuai dengan spesifikasi.

“Yang terjadi adalah sebelum pengecekan dari PPTK, bahwa PT Ambulans Pintar Indonesia sudah dibayar lunas oleh Dinas Kesehatan Kalbar sebesar Rp5.082.000.000 untuk enam unit mobil ambulans. Sementara CV Cahaya Kurnia Mandiri sampai dengan saat ini belum menerima pembayaran,” ungkap sumber koran ini.

Baca Juga :  Syarif Mahmud Alkadrie Hadirkan Saksi Ahli Sejarah

Sementara dari dokumen yang didapat, bahwa pelunasan pembayaran pengadaan mobil harus dilakukan pelunasan selema 30 hari masa kerja, terhitung sejak 24 Agustus 2021.

“Dugaannya terjadi pengurangan spesifikasi mobil ambulans berstandar Covid-19 yang dilakukan PT Ambulans Pintar Indonesia. Karena mobil yang disediakan sama, tempat membeli sama, acuan spesifikasi sama tetapi faktanya ketika mobil dikeluarkan Auto 2000 terjadi perbedaan dengan mobil ambulans CV Cahaya Kurnia Mandiri,” ungkapnya.

Seperti yang diketahui dan berdasarkan dari dokumen Kerangka Acuan Kerja (KAK) Dinas Kesehatan Kalbar, 12 unit mobil ambulans tersebut dibeli menggunakan anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) 2021 sebesar Rp14.400.000.000. Dengan total perkiraan biaya yang diperlukan untuk pengadaan tersebut sebesar Rp14.397.900.000.

Dimana jenis kontrak pengadaan mobil ambulans itu adalah jenis kontrak lumpsum. Yang artinya bahwa dari total pagu dan total perkiraan anggaran, dari pemilik proyek ke perusahaan dibayarkan dalam sekali tahap atau sekali pembayaran. (adg)

 

Most Read

Artikel Terbaru

/