alexametrics
25.6 C
Pontianak
Friday, May 20, 2022

Wali Kota Pontianak Butuh Dukungan Semua Pihak Wujudkan Kota Pintar

PONTIANAK – Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono menyebut di era digital ini tidak hanya kota yang menjadi smart city, tetapi sumber daya manusianya (SDM) juga harus smart. Oleh sebab itu, untuk mewujudkan sebuah kota yang membawa kesejahteraan bagi masyarakatnya, konsep smart city yang ditunjang dengan teknologi informasi (IT) dan SDM.

“Demikian juga pelayanan publik terutama di skala kota karena kita menghadapi permasalahan yang sangat kompleks serta multidimensi dengan segala macam model,” ujarnya saat menjadi pembicara pada Focus Group Discussion (FGD) dengan tema ‘Strategi Pengembangan dan Implementasi Mewujudkan Kota Cerdas’ yang digelar Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Pontianak, Kamis (24/2).

Baca Juga :  Biznet Perluas Cakupan Area di Kota Pontianak

Sebagaimana diketahui, Kota Pontianak termasuk satu diantara 100 kota smart city. Kota yang terpilih tersebut mendapat dukungan dari Kementerian Komunikasi dan Informatika. Hal itu sejalan dengan visi dan misi Kota Pontianak yakni Pontianak Kota Khatulistiwa Berwawasan Lingkungan yang Cerdas dan Bermartabat. Untuk mewujudkan visi misi itu, dibutuhkan SDM yang berkualitas agar tercipta infrastruktur yang mumpuni serta meningkatkan pelayanan publik sehingga masyarakat sejahtera.

Strategi yang dilakukan Kota Pontianak kaitan dengan smart city adalah mewujudkan pemerintahan yang efektif dan efisien ditunjang IT serta mendukung aktivitas perekonomian.

“Kami juga menyusun master plan Pontianak Smart City yang memuat rencana-rencana program smart city dan dijabarkan berdasarkan enam dimensi smart city,” tuturnya.

Baca Juga :  Masalah Hibah Ambulans, CV CKM Terlambat Selesaikan Pekerjaan

Enam dimensi smart city adalah Smart Government, Smart Economy, Smart Live, Smart Living, Smart People dan Smart Mobility. Penerapan smart city adalah bagaimana mengubah pola pikir masyarakat atau birokrasi yang tidak atau belum mau berubah. Bagaimana mengubah pola pikir yang biasa saja menjadi pola pikir yang maju ke depan untuk memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi menjadi tulang punggung dalam tata kelola pemerintahan.

“Ini menjadi tugas kita bersama dalam mewujudkan smart city di Kota Pontianak,” ungkapnya. (mse/r)

PONTIANAK – Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono menyebut di era digital ini tidak hanya kota yang menjadi smart city, tetapi sumber daya manusianya (SDM) juga harus smart. Oleh sebab itu, untuk mewujudkan sebuah kota yang membawa kesejahteraan bagi masyarakatnya, konsep smart city yang ditunjang dengan teknologi informasi (IT) dan SDM.

“Demikian juga pelayanan publik terutama di skala kota karena kita menghadapi permasalahan yang sangat kompleks serta multidimensi dengan segala macam model,” ujarnya saat menjadi pembicara pada Focus Group Discussion (FGD) dengan tema ‘Strategi Pengembangan dan Implementasi Mewujudkan Kota Cerdas’ yang digelar Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Pontianak, Kamis (24/2).

Baca Juga :  14 Kapal Tenggelam, 50 ABK Masih Hilang

Sebagaimana diketahui, Kota Pontianak termasuk satu diantara 100 kota smart city. Kota yang terpilih tersebut mendapat dukungan dari Kementerian Komunikasi dan Informatika. Hal itu sejalan dengan visi dan misi Kota Pontianak yakni Pontianak Kota Khatulistiwa Berwawasan Lingkungan yang Cerdas dan Bermartabat. Untuk mewujudkan visi misi itu, dibutuhkan SDM yang berkualitas agar tercipta infrastruktur yang mumpuni serta meningkatkan pelayanan publik sehingga masyarakat sejahtera.

Strategi yang dilakukan Kota Pontianak kaitan dengan smart city adalah mewujudkan pemerintahan yang efektif dan efisien ditunjang IT serta mendukung aktivitas perekonomian.

“Kami juga menyusun master plan Pontianak Smart City yang memuat rencana-rencana program smart city dan dijabarkan berdasarkan enam dimensi smart city,” tuturnya.

Baca Juga :  Wali Kota Resmikan Kantor Pusat Borneo Group

Enam dimensi smart city adalah Smart Government, Smart Economy, Smart Live, Smart Living, Smart People dan Smart Mobility. Penerapan smart city adalah bagaimana mengubah pola pikir masyarakat atau birokrasi yang tidak atau belum mau berubah. Bagaimana mengubah pola pikir yang biasa saja menjadi pola pikir yang maju ke depan untuk memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi menjadi tulang punggung dalam tata kelola pemerintahan.

“Ini menjadi tugas kita bersama dalam mewujudkan smart city di Kota Pontianak,” ungkapnya. (mse/r)

Most Read

Tumbuhkan Semangat Berolahraga

Mayoritas Warga Pernah Tertular

Tutupi Aib Bayi Dihabisi

Berharap Koneksi Internet Teratasi

Artikel Terbaru

/