alexametrics
25.6 C
Pontianak
Thursday, May 19, 2022

Peringati Pembangunan-Perdamaian Munculkan Tindakan Kolektif Untuk Perdamaian

Pada 24 Januari 2022, lebih dari 22.000 perwakilan sosial dari 51 negara menghadiri konferensi perdamaian internasional merayakan Hari Perdamaian yang diadakan secara virtual. Acara tersebut memperingati perjanjian perdamaian yang dipimpin warga sipil yang dibuat antara komunitas Islam dan Katolik di Mindanao 8 tahun yang lalu.

Kembali ke tahun 2014, Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL), sebuah LSM internasional menengahi konflik di Mindanao dengan mengusulkan perjanjian perdamaian oleh perwakilan lokal. Disaksikan oleh Ketua Man Hee Lee dari HWPL, perjanjian perdamaian itu ditandatangani oleh Hon. Esmael G. Mangudadatu, Gubernur Maguindanao saat itu, dan Uskup Agung Emeritus Fernando Capalla dari Keuskupan Agung Davao mewakili pemimpin lokal. Sejak itu, provinsi Maguindanao dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) mendeklarasikan 24 Januari sebagai “Hari Perdamaian HWPL” dan telah memperingatinya sebagai acara tahunan untuk menegaskan kembali kerja sama internasional dan kemitraan lokal untuk pembangunan perdamaian di Mindanao.

Selain itu, monumen perdamaian dibangun untuk menghormati perjanjian perdamaian di Mindano. Monumen Perdamaian 1 dan 2 masing-masing didirikan pada tahun 2015 dan 2016. Pada tahun 2021, monumen perdamaian ketiga diresmikan di Kota Cotabato. Menjadi yang pertama di Luzon, sebuah monumen perdamaian di Dingras, Ilocos Norte diresmikan 24 Januari lalu sebagai bagian dari acara HUT ke-8 perayaan Hari Perdamaian HWPL. Juga, monumen lain yang terletak di Sekolah Menengah Nasional Terpadu Siniloan akan dibuka pada Februari.

Baca Juga :  5 Smartphone Flagship Sepanjang 2019 Tak Kalah Menarik

Acara yang bertemakan “Hukum Damai di Surga dan di Bumi” ini bertujuan untuk mempromosikan kerukunan antar umat beragama dan menggalang dukungan publik untuk menetapkan hukum internasional untuk perdamaian.

Tokoh-tokoh kunci memberikan pesan ucapan selamat termasuk Presiden Senat Vicente Sotto III, Senator Panfilo Lacson, Senator Cynthia Villar, Senator Ronald ‘Bato’ Dela Rosa, Ketua Hakim Alexander Gesmundo, dan TV News Anchor Mariz Umali dari Filipina. Pembicara utama dari berbagai bidang juga menyampaikan pesan komitmen yang menyatakan rencana mereka untuk mempromosikan perdamaian di sektor masing-masing termasuk hukum, pendidikan, pemuda, perempuan, bisnis swasta dan media.

Prabhu Mahendra Das, Presiden Kuil Sri Sri Radha Madhava Mandir, mengatakan bahwa dia memutuskan untuk berpartisipasi dalam Kantor Perdamaian Dunia (WARP) Aliansi Agama yang diselenggarakan oleh HWPL sebagai “platform global bagi para pemimpin agama untuk berbicara, berbagi, berdiskusi, belajar , dan tumbuh bersama secara harmonis dan damai.” Untuk kontribusi perdamaian di bidang agama, ia menambahkan, “Saya sangat percaya bahwa semua agama harus menjalin kemitraan melalui bentuk Nota Kesepahaman.”

Hakim Raoul Victorino (purn), Ketua Philippine National Prayer Breakfast (PNPB) dan Dekan Fakultas Hukum Philippine Christian University (PCU), berbagi bagaimana ia terinspirasi oleh “gerakan revolusioner” yang diprakarsai HWPL untuk mendukung pembangunan perdamaian global melalui rancangan “Declaration of Peace and Cessation of War (DPCW)” oleh para ahli global dalam hukum internasional untuk mengadvokasi perdamaian sebagai budaya dan norma global. Dia menyatakan, “Saya akan berusaha untuk mendapatkan dukungan dari Presiden Filipina untuk Dukungan Solidaritas Nasional DPCW. Pada saat yang sama, saya akan mengintegrasikan [pendidikan] DPCW di fakultas hukum dengan bekerja sama dengan Asosiasi Sekolah Hukum Filipina.”

Baca Juga :  Perdamaian Institusional Hindari Ancaman Konflik Global

Juga, mewakili sektor pendidikan Filipina, Komisaris Ronald Adamat dari Commissioner on Higher Education (CHED) berbagi, “Komisi CHED en Banc telah mengeluarkan dukungan kepada Presiden Duterte, mendesaknya untuk mendeklarasikan 24 Januari sebagai ‘Hari Perdamaian Nasional’, bahwa akan menyediakan perayaan dan pemeliharaan perdamaian secara simultan melalui kegiatan, acara, dan upacara perdamaian oleh semua perangkat dan lembaga pemerintah, termasuk sektor swasta. Ini juga harus dirayakan dan diperhatikan di sektor pendidikan.”

“Tujuan kami adalah untuk menyatukan semua orang di dunia untuk menciptakan dunia yang damai dan meninggalkannya sebagai warisan abadi untuk generasi mendatang. Untuk menjadikan dunia ini tempat yang damai tanpa perang, marilah kita menjadi pembawa pesan perdamaian. Mari kita ingatkan orang-orang di seluruh dunia tentang emosi itu—kerinduan akan perdamaian—dan Hari Perdamaian sehingga mereka dapat mengingat semua ini selamanya,” kata Ketua Lee dalam sambutan penutup.**

 

Pada 24 Januari 2022, lebih dari 22.000 perwakilan sosial dari 51 negara menghadiri konferensi perdamaian internasional merayakan Hari Perdamaian yang diadakan secara virtual. Acara tersebut memperingati perjanjian perdamaian yang dipimpin warga sipil yang dibuat antara komunitas Islam dan Katolik di Mindanao 8 tahun yang lalu.

Kembali ke tahun 2014, Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL), sebuah LSM internasional menengahi konflik di Mindanao dengan mengusulkan perjanjian perdamaian oleh perwakilan lokal. Disaksikan oleh Ketua Man Hee Lee dari HWPL, perjanjian perdamaian itu ditandatangani oleh Hon. Esmael G. Mangudadatu, Gubernur Maguindanao saat itu, dan Uskup Agung Emeritus Fernando Capalla dari Keuskupan Agung Davao mewakili pemimpin lokal. Sejak itu, provinsi Maguindanao dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) mendeklarasikan 24 Januari sebagai “Hari Perdamaian HWPL” dan telah memperingatinya sebagai acara tahunan untuk menegaskan kembali kerja sama internasional dan kemitraan lokal untuk pembangunan perdamaian di Mindanao.

Selain itu, monumen perdamaian dibangun untuk menghormati perjanjian perdamaian di Mindano. Monumen Perdamaian 1 dan 2 masing-masing didirikan pada tahun 2015 dan 2016. Pada tahun 2021, monumen perdamaian ketiga diresmikan di Kota Cotabato. Menjadi yang pertama di Luzon, sebuah monumen perdamaian di Dingras, Ilocos Norte diresmikan 24 Januari lalu sebagai bagian dari acara HUT ke-8 perayaan Hari Perdamaian HWPL. Juga, monumen lain yang terletak di Sekolah Menengah Nasional Terpadu Siniloan akan dibuka pada Februari.

Baca Juga :  Pernikahan Ustaz Abdul Somad dengan Gadis Jombang

Acara yang bertemakan “Hukum Damai di Surga dan di Bumi” ini bertujuan untuk mempromosikan kerukunan antar umat beragama dan menggalang dukungan publik untuk menetapkan hukum internasional untuk perdamaian.

Tokoh-tokoh kunci memberikan pesan ucapan selamat termasuk Presiden Senat Vicente Sotto III, Senator Panfilo Lacson, Senator Cynthia Villar, Senator Ronald ‘Bato’ Dela Rosa, Ketua Hakim Alexander Gesmundo, dan TV News Anchor Mariz Umali dari Filipina. Pembicara utama dari berbagai bidang juga menyampaikan pesan komitmen yang menyatakan rencana mereka untuk mempromosikan perdamaian di sektor masing-masing termasuk hukum, pendidikan, pemuda, perempuan, bisnis swasta dan media.

Prabhu Mahendra Das, Presiden Kuil Sri Sri Radha Madhava Mandir, mengatakan bahwa dia memutuskan untuk berpartisipasi dalam Kantor Perdamaian Dunia (WARP) Aliansi Agama yang diselenggarakan oleh HWPL sebagai “platform global bagi para pemimpin agama untuk berbicara, berbagi, berdiskusi, belajar , dan tumbuh bersama secara harmonis dan damai.” Untuk kontribusi perdamaian di bidang agama, ia menambahkan, “Saya sangat percaya bahwa semua agama harus menjalin kemitraan melalui bentuk Nota Kesepahaman.”

Hakim Raoul Victorino (purn), Ketua Philippine National Prayer Breakfast (PNPB) dan Dekan Fakultas Hukum Philippine Christian University (PCU), berbagi bagaimana ia terinspirasi oleh “gerakan revolusioner” yang diprakarsai HWPL untuk mendukung pembangunan perdamaian global melalui rancangan “Declaration of Peace and Cessation of War (DPCW)” oleh para ahli global dalam hukum internasional untuk mengadvokasi perdamaian sebagai budaya dan norma global. Dia menyatakan, “Saya akan berusaha untuk mendapatkan dukungan dari Presiden Filipina untuk Dukungan Solidaritas Nasional DPCW. Pada saat yang sama, saya akan mengintegrasikan [pendidikan] DPCW di fakultas hukum dengan bekerja sama dengan Asosiasi Sekolah Hukum Filipina.”

Baca Juga :  Diskusikan via Webinar Implementasi Hukum Internasional Wujudkan Perdamaian

Juga, mewakili sektor pendidikan Filipina, Komisaris Ronald Adamat dari Commissioner on Higher Education (CHED) berbagi, “Komisi CHED en Banc telah mengeluarkan dukungan kepada Presiden Duterte, mendesaknya untuk mendeklarasikan 24 Januari sebagai ‘Hari Perdamaian Nasional’, bahwa akan menyediakan perayaan dan pemeliharaan perdamaian secara simultan melalui kegiatan, acara, dan upacara perdamaian oleh semua perangkat dan lembaga pemerintah, termasuk sektor swasta. Ini juga harus dirayakan dan diperhatikan di sektor pendidikan.”

“Tujuan kami adalah untuk menyatukan semua orang di dunia untuk menciptakan dunia yang damai dan meninggalkannya sebagai warisan abadi untuk generasi mendatang. Untuk menjadikan dunia ini tempat yang damai tanpa perang, marilah kita menjadi pembawa pesan perdamaian. Mari kita ingatkan orang-orang di seluruh dunia tentang emosi itu—kerinduan akan perdamaian—dan Hari Perdamaian sehingga mereka dapat mengingat semua ini selamanya,” kata Ketua Lee dalam sambutan penutup.**

 

Most Read

Artikel Terbaru

/