alexametrics
30 C
Pontianak
Sunday, June 26, 2022

Temui Dubes USTR, Sinergi Indo-Pasifik dengan ASEAN Dukung Ekonomi Kawasan

Menteri  Perdagangan  Muhammad  Lutfi  mengatakan   perlunya  sinergi ekonomi  kawasan  Indo–Pasifik  dengan  ASEAN.  Sinergi  dua kekuatan ekonomi kawasan ini akan menghasilkan  dampak  maksimal  bagi perkembangan  ekonomi  kawasan.  Saat  ini, Indonesia  tengah mempelajari  keinginan  Amerika Serikat  (AS)  untuk  mempererat partisipasi  ekonomi  dengan  kawasan  Indo–Pasifik  melalui  Indo–Pacific Economic Framework (IPEF).

“Kami harus menyampaikan kembali perlunya menyinergikan IPEF dengan AOIP, sesuai mandat Presiden  RI  Joko  Widodo  pada  Konferensi  Tingkat  Tinggi  ASEAN–AS.  Sebagai kekuatan  besar  di kawasan, ASEAN memiliki peran penting untuk membentuk arahkerja sama,” kata Mendag Lutfi.

Mendag  Lutfi  melakukan  pertemuan  bilateral  dengan  United  States  Trade Representative  (USTR) Duta  Besar  Katherine  Tai,  Sabtu  (21/5). Pertemuan  tersebut berlangsung  di  sela-sela  Pertemuan Menteri-Menteri Perdagangan APEC (APEC MRT) di Bangkok, Thailand pada 21–22 Mei 2022.

Mendag  Lutfi  menambahkan,  Indonesia  ingin  melihat  hasil-hasil  konkret  dari  tawaran kerja  sama AS,    terutama    yang    menyangkut    perdagangan, rantai pasok, dan dampaknya    terhadap kesejahteraanmasyarakat di kawasan Indo–Pasifik khususnya ASEAN.

Dalam  pertemuan  tersebut,  isu  lain  yang  dibahas  adalah  Pertemuan  Tingkat  Menteri Trade  and Investment   Framework   Agreement(TIFA)dengan   USTR   pada   September 2022   mendatang. Mendag  Lutfi  berharap,  pertemuan  yang  dipimpin  para  menteri tersebut  dapat  mengirim  sinyal kuat ke kalangan bisnis ASEAN dan AS untuk menjalin suatu kolaborasi yang meningkatkan upaya pemulihan  ekonomi. “Kami ingin memastikan bahwa Indonesia dan AS memiliki kesamaan visi bahwa  pertemuanTIFA  mendatang harus membahas  isu-isu strategis mulai saat itu,”ungkap Mendag Lutfi.

Baca Juga :  Saudi Izinkan Haji Bagi 10 Ribu Jamaah

Terkait   Konferensi   Tingkat   Menteri    ke-12   Organisasi   Perdagangan   Dunia, Mendag Lutfi menyampaikan  kepada  Dubes  Tai  bahwasalah  satutujuan  utama  pertemuan tersebut  adalahmembuka  kesempatan  negara-negara  anggota  untuk  berdiskusi dan memastikan  bahwa  regulasi-regulasi perdagangan masih relevan dengan kondisi saat ini.

Selain  itu,  Mendag  Lutfi juga meminta  AS  untuk mendukung  Presidensi  G20  tahun  ini,  khususnya terhadap  Kelompok  Kerja  Perdagangan,  Investasi,  dan  Industri  (Trade, Investment,  and  Industry Working  Group).  Pertemuan  TIIWG  yang  kedua  akan dilaksanakan  secara  hibrida  di  Solo,  Jawa Tengah, 4—7 Juli 2022.

Di  sisi  lain,  Dubes  Tai  mengatakan  keterlibatan  Indonesia  dan  ASEAN  sangat  penting  dalam  IPEF, maka ia mengajak Indonesia untuk bergabung dalam kerja sama tersebut. Dubes Tai juga berharap dapat mengembangkan cakupan kerja sama yang lebih luas dengan ASEAN melalui TIFA. Dubes Tai juga mengajak Indonesia untuk bergabung dalam Joint Services Initiatives on Domestic Regulation. Ia  juga  menyampaikan  akan  menindaklanjuti  permintaanIndonesia untuk  kembalimendapatkan Generalized System of Preference(GSP).

Baca Juga :  Outlook Perdagangan 2022; Tingkatkan Ekspor, Kendalikan Harga Bahan Pokok

Total  perdagangan  Indonesia–AS  pada  periode  Januari—Maret  2022  tercatat  sebesar USD  10,16 miliar.  Nilai  ini  meningkat  29  persen  dibandingkan  periode  yang  sama tahun  2021  yang  tercatat sebesar USD 7,88 miliar.

Sementara  itu  pada  2021,  perdagangan  Indonesia  dengan  AS  tercatat  sebesar  USD 37,02  miliar dengan  ekspor  Indonesia ke  AS  sebesar  USD  25,77  miliar  dan  impor Indonesia  dari  AS  sebesar 11,25 miliar. Dengan demikian, Indonesia surplus perdagangan terhadap AS sebesar 14,52 miliar.

Pada  2021,  komoditas  ekspor  unggulan  Indonesia  ke  AS  adalah  minyak  kelapa sawit,  krustasea hidup,  alas  kaki,  ragam  krustasea  dan  moluska,  serta  furnitur. Sementara  itu,  komoditas  impor unggulan  Indonesia  dari  AS  adalah  bahan  bakar minyak,  kacang  kedelai,  vaksin,  residu  pati (residues of starch manufacture), dan tepung.**

Menteri  Perdagangan  Muhammad  Lutfi  mengatakan   perlunya  sinergi ekonomi  kawasan  Indo–Pasifik  dengan  ASEAN.  Sinergi  dua kekuatan ekonomi kawasan ini akan menghasilkan  dampak  maksimal  bagi perkembangan  ekonomi  kawasan.  Saat  ini, Indonesia  tengah mempelajari  keinginan  Amerika Serikat  (AS)  untuk  mempererat partisipasi  ekonomi  dengan  kawasan  Indo–Pasifik  melalui  Indo–Pacific Economic Framework (IPEF).

“Kami harus menyampaikan kembali perlunya menyinergikan IPEF dengan AOIP, sesuai mandat Presiden  RI  Joko  Widodo  pada  Konferensi  Tingkat  Tinggi  ASEAN–AS.  Sebagai kekuatan  besar  di kawasan, ASEAN memiliki peran penting untuk membentuk arahkerja sama,” kata Mendag Lutfi.

Mendag  Lutfi  melakukan  pertemuan  bilateral  dengan  United  States  Trade Representative  (USTR) Duta  Besar  Katherine  Tai,  Sabtu  (21/5). Pertemuan  tersebut berlangsung  di  sela-sela  Pertemuan Menteri-Menteri Perdagangan APEC (APEC MRT) di Bangkok, Thailand pada 21–22 Mei 2022.

Mendag  Lutfi  menambahkan,  Indonesia  ingin  melihat  hasil-hasil  konkret  dari  tawaran kerja  sama AS,    terutama    yang    menyangkut    perdagangan, rantai pasok, dan dampaknya    terhadap kesejahteraanmasyarakat di kawasan Indo–Pasifik khususnya ASEAN.

Dalam  pertemuan  tersebut,  isu  lain  yang  dibahas  adalah  Pertemuan  Tingkat  Menteri Trade  and Investment   Framework   Agreement(TIFA)dengan   USTR   pada   September 2022   mendatang. Mendag  Lutfi  berharap,  pertemuan  yang  dipimpin  para  menteri tersebut  dapat  mengirim  sinyal kuat ke kalangan bisnis ASEAN dan AS untuk menjalin suatu kolaborasi yang meningkatkan upaya pemulihan  ekonomi. “Kami ingin memastikan bahwa Indonesia dan AS memiliki kesamaan visi bahwa  pertemuanTIFA  mendatang harus membahas  isu-isu strategis mulai saat itu,”ungkap Mendag Lutfi.

Baca Juga :  Mendag: Presidensi G20 Indonesia Bantu Dukung Pemulihan Ekonomi Dunia

Terkait   Konferensi   Tingkat   Menteri    ke-12   Organisasi   Perdagangan   Dunia, Mendag Lutfi menyampaikan  kepada  Dubes  Tai  bahwasalah  satutujuan  utama  pertemuan tersebut  adalahmembuka  kesempatan  negara-negara  anggota  untuk  berdiskusi dan memastikan  bahwa  regulasi-regulasi perdagangan masih relevan dengan kondisi saat ini.

Selain  itu,  Mendag  Lutfi juga meminta  AS  untuk mendukung  Presidensi  G20  tahun  ini,  khususnya terhadap  Kelompok  Kerja  Perdagangan,  Investasi,  dan  Industri  (Trade, Investment,  and  Industry Working  Group).  Pertemuan  TIIWG  yang  kedua  akan dilaksanakan  secara  hibrida  di  Solo,  Jawa Tengah, 4—7 Juli 2022.

Di  sisi  lain,  Dubes  Tai  mengatakan  keterlibatan  Indonesia  dan  ASEAN  sangat  penting  dalam  IPEF, maka ia mengajak Indonesia untuk bergabung dalam kerja sama tersebut. Dubes Tai juga berharap dapat mengembangkan cakupan kerja sama yang lebih luas dengan ASEAN melalui TIFA. Dubes Tai juga mengajak Indonesia untuk bergabung dalam Joint Services Initiatives on Domestic Regulation. Ia  juga  menyampaikan  akan  menindaklanjuti  permintaanIndonesia untuk  kembalimendapatkan Generalized System of Preference(GSP).

Baca Juga :  Negosiasi Indonesia-Peru CEPA Dilanjutkan, Mendag Lutfi 'Ngebut'

Total  perdagangan  Indonesia–AS  pada  periode  Januari—Maret  2022  tercatat  sebesar USD  10,16 miliar.  Nilai  ini  meningkat  29  persen  dibandingkan  periode  yang  sama tahun  2021  yang  tercatat sebesar USD 7,88 miliar.

Sementara  itu  pada  2021,  perdagangan  Indonesia  dengan  AS  tercatat  sebesar  USD 37,02  miliar dengan  ekspor  Indonesia ke  AS  sebesar  USD  25,77  miliar  dan  impor Indonesia  dari  AS  sebesar 11,25 miliar. Dengan demikian, Indonesia surplus perdagangan terhadap AS sebesar 14,52 miliar.

Pada  2021,  komoditas  ekspor  unggulan  Indonesia  ke  AS  adalah  minyak  kelapa sawit,  krustasea hidup,  alas  kaki,  ragam  krustasea  dan  moluska,  serta  furnitur. Sementara  itu,  komoditas  impor unggulan  Indonesia  dari  AS  adalah  bahan  bakar minyak,  kacang  kedelai,  vaksin,  residu  pati (residues of starch manufacture), dan tepung.**

Most Read

Artikel Terbaru

/