alexametrics
26.7 C
Pontianak
Saturday, May 21, 2022

Dynamic Duo Menangi Perang Saudara

BIRMINGHAM — Ganda putra Indonesia Bagas Maulana/Muhammad Shohibul Fikri sukses menciptakan kejutan dengan melangkah ke final All England setelah memenangi perang saudara kontra Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon dalam laga semifnal di Birmingham, Inggris, Sabtu.

Meski pasangan Kevin/Marcus, yang akrab disapa Minions, merupakan senior di pelatnas bulutangkis Indonesia dan penghuni peringkat satu dunia, namun pasangan yang berjuluk Dynamic Duo ini yang berstatus peringkat ke-28 mampu menjungkalkan lawannya itu dengan skor 22-20, 13-21. 21-16 dalam pertarungan yang berlangsung 58 menit.

“Yang pasti kami merasa senang bisa lolos ke babak final All England perdana. Sangat tidak menyangka ya, dan terkejut juga bisa lolos ke final,” kata Bagas seperti dilansir dalam laporan BWF di laman resminya.

Bagas/Fikri tampil agresif di gim pertama dengan terus memberikan tekanan lewat smes hingga mengajak senior mereka bermain reli-reli pendek yang memukau dan secara cepat memupuk poin hingga unggul 18-6.

Baca Juga :  Mercedes Pilih Bottas

Namun Minions mengubah strategi dengan balas menyerang dan sukses mengejar ketertinggalan 16-19. Bagas/Fikri yang semula terlau bernafsu menyerang menurunkan tempo permainan dan kembali meraih keunggulan hingga gim pembuka usai.

Pada gim kedua, giliran Minions yang mengendalikan tempo permainan dan mampu mengakhiri perlawanan Bagas/Fikri dengan singkat untuk memaksa dimainkannya gim penentu.

Permainan Bagas/Fikri di gim ketiga menjadi lebih sabar dan terkontrol. Meski begitu, mereka tetap bermain ngotot dan menyajikan smes beruntun yang sulit diantisipasi Minions.

“Permainan kami tadi cukup baik, gim pertama berjalan cukup baik. Tapi gim kedua kami kehilangan fokus, dan poin pun ketinggalan jauh. Kami berusaha bangkit di gim ketiga untuk membalikkan keadaan. Kami berusaha terus sampai akhir,” Fikri menceritakan.

Baca Juga :  Tiba Malam, Beruntung Masih Bisa Daftar Ulang

Saat meladeni Minions yang lebih berpengalaman dan pernah tiga kali menjuarai All England, Bagas/Fikri tidak membuat persiapan khusus karena telah terbiasa berlatih bersama selama di Pelatnas Cipayung.

“Kami kan latihan bareng di Indonesia, satu tim, jadi kami berusaha main seperti saat latihan saja,” kata Fikri menceritakan.

Hasil ini menambah keunggulan catatan pertemuan Bagas/Fikri atas Kevin/Marcus menjadi 2-0. Kemenangan perdana mereka catatkan saat bertemu di babak kedua Denmark Open 2021.

Babak final ganda putra All England edisi ke-114 ini berpotensi terjadi All Indonesia Final, asalkan Bagas/Fikri bertemu dengan pasangan peringkat dua dunia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan.

Hingga berita ini diturunkan, Hendra/Ahsan masih bertanding melawan ganda putra asal China, He Ji Ting/Tan Qiang yang berlangsung Minggu dini hari tadi. (ant)

 

BIRMINGHAM — Ganda putra Indonesia Bagas Maulana/Muhammad Shohibul Fikri sukses menciptakan kejutan dengan melangkah ke final All England setelah memenangi perang saudara kontra Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon dalam laga semifnal di Birmingham, Inggris, Sabtu.

Meski pasangan Kevin/Marcus, yang akrab disapa Minions, merupakan senior di pelatnas bulutangkis Indonesia dan penghuni peringkat satu dunia, namun pasangan yang berjuluk Dynamic Duo ini yang berstatus peringkat ke-28 mampu menjungkalkan lawannya itu dengan skor 22-20, 13-21. 21-16 dalam pertarungan yang berlangsung 58 menit.

“Yang pasti kami merasa senang bisa lolos ke babak final All England perdana. Sangat tidak menyangka ya, dan terkejut juga bisa lolos ke final,” kata Bagas seperti dilansir dalam laporan BWF di laman resminya.

Bagas/Fikri tampil agresif di gim pertama dengan terus memberikan tekanan lewat smes hingga mengajak senior mereka bermain reli-reli pendek yang memukau dan secara cepat memupuk poin hingga unggul 18-6.

Baca Juga :  Pengukuhan Kepengurusan FFI Kalbar Ditargetkan Maret

Namun Minions mengubah strategi dengan balas menyerang dan sukses mengejar ketertinggalan 16-19. Bagas/Fikri yang semula terlau bernafsu menyerang menurunkan tempo permainan dan kembali meraih keunggulan hingga gim pembuka usai.

Pada gim kedua, giliran Minions yang mengendalikan tempo permainan dan mampu mengakhiri perlawanan Bagas/Fikri dengan singkat untuk memaksa dimainkannya gim penentu.

Permainan Bagas/Fikri di gim ketiga menjadi lebih sabar dan terkontrol. Meski begitu, mereka tetap bermain ngotot dan menyajikan smes beruntun yang sulit diantisipasi Minions.

“Permainan kami tadi cukup baik, gim pertama berjalan cukup baik. Tapi gim kedua kami kehilangan fokus, dan poin pun ketinggalan jauh. Kami berusaha bangkit di gim ketiga untuk membalikkan keadaan. Kami berusaha terus sampai akhir,” Fikri menceritakan.

Baca Juga :  Tiba Malam, Beruntung Masih Bisa Daftar Ulang

Saat meladeni Minions yang lebih berpengalaman dan pernah tiga kali menjuarai All England, Bagas/Fikri tidak membuat persiapan khusus karena telah terbiasa berlatih bersama selama di Pelatnas Cipayung.

“Kami kan latihan bareng di Indonesia, satu tim, jadi kami berusaha main seperti saat latihan saja,” kata Fikri menceritakan.

Hasil ini menambah keunggulan catatan pertemuan Bagas/Fikri atas Kevin/Marcus menjadi 2-0. Kemenangan perdana mereka catatkan saat bertemu di babak kedua Denmark Open 2021.

Babak final ganda putra All England edisi ke-114 ini berpotensi terjadi All Indonesia Final, asalkan Bagas/Fikri bertemu dengan pasangan peringkat dua dunia Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan.

Hingga berita ini diturunkan, Hendra/Ahsan masih bertanding melawan ganda putra asal China, He Ji Ting/Tan Qiang yang berlangsung Minggu dini hari tadi. (ant)

 

Most Read

Artikel Terbaru

/