alexametrics
24 C
Pontianak
Thursday, May 26, 2022

Ajarkan Triangle Defense ke Para Pelatih 

SURABAYA-Di Honda DBL Camp 2019 para pelatih tak hanya mendapat kelas yang sifatnya teoritis. Mereka juga berkesempatan untuk belajar strategi dengan langsung melakukan praktik.

Kali ini strategi yang mereka pelajari adalah filosofi bermain basket ala Australia. Filosofi ini sering disebut dengan nama triangle. Shane Frolling, staff pelatih dari WBA pun menjelaskan bagaimana sistem defense tersebut.

Dalam triangle defense, ada beberapa aspek yang harus diperhatikan. Diantaranya ada jarak defense serta kecepatan dalam recover. Dua aspek ini sangat penting dalam menutup cela untuk lawan menembus masuk ke daerah pertahanan.

“Strategi triangle membuat lawan yang melakukan offense merasa terkurung oleh tiga pemain. Saya juga ingin membuat mindset bahwa saat melakukan defense pemain harus menutup ruang gerak lawan, bukan merebut bolanya,” kata Shane Frolling.

Baca Juga :  Optimis Raih Medali

Hal ini disambut antusias oleh para pelatih. Salah satunya pelatih first team East Java Series, Dhimas Aniz. Coach Dhimaz terlihat sangat fokus dan sesekali bertanya bagaimana penerapan strategi ini di case-case tertentu.

“Setiap pelatih memiliki cara bermain mereka sendiri. Tetapi apa yang diberikan Shane Frolling sangat menambah referensi kami dalam mengelola strategi. Mungkin bisa dicoba untuk mengaplikasikan hal ini kepada tim,” ujar Coach Dhimas.  (r/*)

 

 

SURABAYA-Di Honda DBL Camp 2019 para pelatih tak hanya mendapat kelas yang sifatnya teoritis. Mereka juga berkesempatan untuk belajar strategi dengan langsung melakukan praktik.

Kali ini strategi yang mereka pelajari adalah filosofi bermain basket ala Australia. Filosofi ini sering disebut dengan nama triangle. Shane Frolling, staff pelatih dari WBA pun menjelaskan bagaimana sistem defense tersebut.

Dalam triangle defense, ada beberapa aspek yang harus diperhatikan. Diantaranya ada jarak defense serta kecepatan dalam recover. Dua aspek ini sangat penting dalam menutup cela untuk lawan menembus masuk ke daerah pertahanan.

“Strategi triangle membuat lawan yang melakukan offense merasa terkurung oleh tiga pemain. Saya juga ingin membuat mindset bahwa saat melakukan defense pemain harus menutup ruang gerak lawan, bukan merebut bolanya,” kata Shane Frolling.

Baca Juga :  Kancil BBK Bertemu Bank Kalbar Bahas Kerjasama

Hal ini disambut antusias oleh para pelatih. Salah satunya pelatih first team East Java Series, Dhimas Aniz. Coach Dhimaz terlihat sangat fokus dan sesekali bertanya bagaimana penerapan strategi ini di case-case tertentu.

“Setiap pelatih memiliki cara bermain mereka sendiri. Tetapi apa yang diberikan Shane Frolling sangat menambah referensi kami dalam mengelola strategi. Mungkin bisa dicoba untuk mengaplikasikan hal ini kepada tim,” ujar Coach Dhimas.  (r/*)

 

 

Most Read

Artikel Terbaru

/